Saturday, April 7, 2012

Oh Tuhan Dia Umpama Bidadari

Share/Bookmark
Jika sifat sifat wanita kesukaanku yang ada padanya ku kira dengan bintang. Maka 7 malam bintang bertaburan di langit baru dapat ku habiskan pengiraan ku. Tapi ku tahu, dia terlalu sibuk untuk tahu semua ini hari ini. Lebeh parah lagi dia tidak baca post ini hari ini. Mungkin esok, mungkin lusa, siapa tahu. 

Disaat aku menulis entry ini, aku harap sangat mereka yang terbaca entry ini dapat mengingatkan Dia bahawa aku rindu padanya. Tapi apekan daya, aku tidak pernah bercerita tentang dirinya. Aku cume berharap Dia teringin mahu bercakap dengan ku sama seperti betapa aku teringin bercakap dengannya. Tapi apakan daya, Dia tak mungkin akan merasainya sekarang juga. 

Ini bukan kesah cinta teragung di dunia dan ini bukan kesah 500 tahun usianya. Ini cume kesah aku. Yang lain tak perlu tahu sebenarnya, kerana kite selalu cipta dunia kita sendiri. Aku tak mengenali kawan mu lebeh rapat dan kamu tidak pula mengetahui kawan ku lebeh baik dari sebelumnya. Itu perkara biasa bagi kita. 

Pernahkah korang merasa ingin melarikan diri dari semua orang dan menyembunyikan diri setetika? Tapi kemana aje kite nak pergi selain ke bilik kite sendiri. Kemana lagi nak kite mengadu perkara personal melainkan kite pendam sendiri kepedihan yang kite ada. Ape yang kite tahu, bile kite bersama dia, kite happy sentiasa. Pada saat itu, kite maapkan semua yang dia pernah kate, buat, lihat, mahupun hanya Dia pikirkan. Kita maafkan dia umpama ini hari raya pertama bagi kite. 

Sabtu, 5:42 Petang. Puncak Alam. 

Hujan telah mula menitik di luar rumah, semakin lama semakin lebat keadaannya. Sama seperti dalam hati yang aku ada. Siapalah kita nak pendam semuanya, kite serah je kepada yang Maha Esa. Aku tiada apa apa, tak mampu berbuat apa apa, sama seperti biasa. Cuma ku harap aku diizinkan  mencium dahinya sekarang juga.  Tapi apakan daya, Dia tiada. 

Ya Allah, 

Aku memohon ampun padaMu, Aku tahu aku selalu lupe tatkala aku bangon dari tidurku untuk mengingatiMu. Tapi aku selalu ingat padaMu bile aku ingin tidur. Aku lupekan Mu bile aku tertawa terbahak bahak, tapi aku mengingatiMu di saat aku dalam kesedihan. Aku lupekanMu bile aku jatuh cinta, tapi aku mengingatiMu bile aku membenci seseorang. Aku lupekanMu bile aku sedang makan, tapi aku mengingatiMu bile aku lapar. Aku lupekanMu bile aku mula bercakap, tapi mengingatimu bile tiada apa lagi yang aku mampu cakapkan. Aku lupekanMu bila aku marah, tapi mengingatiMu bile aku harus bersabar tak mampu melakukan apa apa. Tapi tolonglah, Tolong lah aku YaAllah s.w.t. Jangan buat ku lupe bahawa aku akan mati kelak. Sebab aku akan mengingatimu di saat aku masih hidup. 

Ya Allah Dia umpama bidadari. 

Tunjukkan aku untuk mendapatkan dirinya, sepenuhnya. Permudahkan urusan ku untuk menerima segulung ijazah. Agar urusan kami dapat dipercepatkan. Dapatkan aku kerja yang baik, untuk aku membeli semua kemahuannya. Rahsiakan hubungan kami, agar tidak timbul riak dan sifat menunjuk nunjuk yang lainnya. Dan kalau betul aku miliknya, Permudahkanlah.

Amin.

P/s: Untuk gadis yang aku cinta. Dia.
Baca Lagi - "Oh Tuhan Dia Umpama Bidadari"

Popular Post